pertanyaan: Ikan apa yang bos? jawaban: ikan bakar, karena dikipas-kipas

itu intronya, yang saya mau kenalin disini namanya Mesjid Al-Falah di Berlin, Jerman. Mesjid ini ngga kaya mesjid yang kita lihat biasa, aktifnya bukan hanya pada 5 waktu sholat.

Sehari-hari yang mahasiswa bisa belajar, bahkan dibikinkan program, bukan hanya agama, tapi belajar matematika, bahasa jerman, dan apapun jurusannya masing-masing, tidak harus beragama islam, siapapun boleh. “Yang ngajar siapa?“ teman-teman yang sudah lebih dulu disini. “Emangnya ngga sibuk?“ sibuk, kadang pagi kuliah, sore kerja, tapi selama ada waktu tetap diluangkan untuk berkontribusi.

Keluarga yang besar di Jerman, tapi tetap ingin ngasih anaknya budaya Indonesia dan adab-adab islam, bisa belajar tiap weekend, bocah-bocah lucu yang ngomongnya nyampur jerman-indonesia juga semangat belajar iqro dan dengerin kisah-kisah Nabi disini, yang tentunya sulit di sekolah umum didapat.

Selain TPA tadi, setiap weekend, biasanya anak-anak muda nginep sini, daripada keluyupan ngga jelas, dirumah juga jomblo, percuma :P, disini bisa itikaf bareng, habis subuh beli roti sarapan bareng bapak-bapaknya yang datang dari rumah dan di jalan dinginnya luarbiasa.

Puasa ngga kalah seru, kalau waktu musim panas, sahur bisa +- setengah 4 subuh, dan maghribnya baru setengah sepuluh malam, ya kadang harus sahur walalupun masih kenyang habis buka :D. tapi banyak yang bantu dana dan tenaga, mau ibu-ibu, bapak2 atau anak muda biar selama Ramadhan mesjidnya terus bisa ngadain buka bersama.

Hidup sebagai minoritas kembali ngebuka gimana pentingnya islam, bukan lagi sekedar agama karena dari lahir. Orang-orangnya disini bervisi bukan 5-10 tahun ke depan, tapi sampai akhirat, bukan cuman mikirin gimana hidupnya dia, tapi gimana orang-orang di sekitarnya sampai setelah dia meninggal.

Istilah “saling mencintai karena Allah” bukan dipake buat gombal lawan jenis, tapi bener-bener kerasa. Tali persaudaraan yang insyaAllah ngga akan putus sekeras apapun badainya, walaupun kepisah tempat.

Nah sekarang dan (sudah bertahun-tahun) kami ngumpulin dana buat ngebangun mesjid sendiri, karena saat ini jumlah jamaah sudah sangat penuh, dimana kita tempatnya masih menyewa bulanan dan halangannya ngga sedikit. Proyeknya dinamain “proyek rumah surga”. Sudah bertahun-tahun? Ngga kelamaan? ngga keburu mati? Alhamdulillah kita di islam, ngga dituntun ngelihat hasil, tapi cukup ikut bagian dari perjuangan.

Saya minta bantuannya dengan rendah hati buat teman-teman yang baca ini sampai habis, kesediannya buat bantu sharing informasi ini, di dunia maya dan dunia nyata, sama-sama ikut jadi rantai kebaikan.

Buat yang di Indonesia bisa transfer ke rekening ini: Bank Mandiri 105 00121 34957 a/n Harisya Qisthi Nandini

Informasi lebih lanjut dan konfirmasi Infaq bisa hubungin: Qisthi +49 17681366485 (Whatsapp, jangan ditelfon kasihan sibuk)

IWKZ Berlin