Kita selalu pindah dari takut satu hal ke hal yang lain. Waktu kecil kita takut hantu, takut suntik atau takut ngga naik kelas. Takutnya kita mungkin beda-beda saat kecil, satu hal yang pasti, kalau masih sempat baca post ini, berarti kita masih hidup, masih bisa tidur saat malam (atau siang) dan masih bisa makan saat bangun.

Dan lebih penting lagi, kita masih bisa berpikir langkah apa yang mau diambil dan masih bisa belajar. Ketakutan waktu kecil tadi, udah ngga relevan sekarang.

Ngga kaya’ pas kecil, sekarang takutnya beda lagi, kita takut gagal pas usaha, takut ditolak saat lamar kerja (dan lamar cewe/cowo) atau takut nilai jelek di kuliahan.

Semua rasa takut ini bakal kita lewatin, bukan kita sendiri yang ngerasa dan bukan hanya satu ketakutan yang kita hadapin. Percaya ngga percaya, ketakutan ini sebenarnya ngga seseram yang kita bayangkan.

Kita takut ngerjain satu hal, padahal kita pengeeen banget jadi sesuatu, kita mau mengubah sekitar jadi lebih baik, kita mau berkontribusi ke hal-hal besar, kita ngga mau jadi orang rata-rata. Tapi takut apa kata orang nanti, tapi takut apa yang terjadi setelah itu. Padahal semuanya ngga seseram yang kita bayangkan.

Hal yang paling buruk bisa terjadi adalah rencana kita “gagal”, tidak sesuai harapan, dan tanpa sadar, kalau kita ngga ngelakuin sesuatu, alias sekarang ini, ya recanana kita udah ngga berhasil karena kita ngga ngelakuin apa-apa, jadi apa bedanya, kondisi sekarang dimana rencana kita belum terjadi, apa salahnya dicoba.

Dulu, saya takut menentukan jurusan kuliah, saya takut mau mengambil karir di bidang apa. Saat sudah belajar “koding” pun banyak pilihan, saya takut salah langkah, saya takut salah belajar.

Ilmu yang saya punya sekarang, ngga mungkin saya dapatkan kalau diam ketakutan waktu itu. Terlepas dari takut, saya tetap belajar, tetap ngambil keputusan, ngga semua terpakai, tapi semuanya jadi bagian saya sekarang.

Saya takut harus berkarir di bidang apa, tapi saya seneng sharing, saya mau kerjaan saya bermanfaat buat orang lain. Kepikiran kenapa ngga sharing ilmu yang saya punya? saya mutusin waktu itu ngerekam apa yang saya tahu dan sharing di youtube, karena belum banyak tutorial programming yang bagus, padahal skill ini sangat penting jaman sekarang. Sayangnya saya takut komentar orang dan saya takut diketawain teman.

Saya membuat sekolahkoding, orang-orang bisa fokus berkarya meluaskan manfaat dengan membuat aplikasi lewat belajar di sekolahkoding ini. Walaupun saya takut, saat itu saya tetap action, saya tetap merekam video, saya tetap bikin kurikulum, saat awal, semuanya masih kaku, setiap ada bunyi bel, telepon atau suara tetangga, saya harus berhenti ngerekam video, kadang putus asa, kadang malu kalau ketahuan lagi ngerekam. Walalupun saya takut, saya ngelakuin sesuatu, ngga diam dan mengeluh.

Saya mau berkontribusi banyak lewat sekolahkoding dan terus bisa sharing sesuatu dengan gratis, jadi saya harus punya penghasilan sendiri, bisa nafkahin keluarga dan bisa membuat/donasi ke proyek yang ngebantu orang lain, tanpa meminta-minta, tanpa membebankan banyak usernya. Saya memutuskan untuk berhenti kerja di kantor, saya mutusin untuk ngga kerja biasa, saya takut orangtua saya ngga setuju, saya takut gagal.

Saya memutuskan bikin sistem “premium”. Saya nyari harga yang pas, yang dibandingkan gaji yang user dapatkan ketika kerja atau proyekan dengan client nanti, cukup satu bulan aja, uangnya itu udah bisa nutupin biaya premiumnya selama setahun. Artinya biaya ini ngga ada apa-apanya buat manfaat usernya, tapi memungkinkan saya bisa terus lanjut berkarya dan fokus di sekolahkoding

Saya takut apa kata membernya kalau ada premium, saya takut banyak yang protes, saya takut kalau usernya ngga ngerti tujuan saya, saya takut user ngga ngelihat manfaatnya. Saya takut kalau ngga laku.

Walaupun saya takut, saya ngga nunggu bintang dari langit jatuh, atau mimpi dikasih tahu mana jalan yang benar. Saya kerjakan programnya dan tawarkan ke membernya.

Saya mau sharing ilmu yang buat saya bermanfaat dan bisa dipraktekkan sama teman-teman apapun bidangnya. Saya mau sharing lewat podcast dan juga blog ini. Saya takut ngga ada yang dengerin podcastnya, saya takut ngga ada yang baca blognya.

Walaupun saya takut, saya tetep ngetik di komputer, ngga semua saya publish, tapi banyak yang saya publish. Saya ngga diem, nunggu penerbit datang atau orang terkenal memperkenalkan saya, saya mulai nulis, tanpa izin siapapun.

Resikonya ngga sengeri apa yang saya bayangkan, ketakutkan saya sama sekali ngga beralasan. Poin di cerita ini tentu bukan tentang saya, tapi kamu! Punya rasa takut ngga bikin kita special, yang special kalau kita tetep ngelangkah

Sekarang waktunya ente/agan/kamu/you, lakukan apa yang mau dilakukan, tentunya kegiatan yang positif, kegiatan yang bisa bermanfaat buat orang lain. Pasti akan banyak muncul rasa takut, bukan cuman satu. Solusinya bukan diam tapi kerjakan, rasa takut akan lewat, semuanya ngga seseram yang kita bayangkan.

Kita kebanyakan komentator yang takut dan yang diam dengan masalah. Takut dikatain saat menawarkan solusi, takut ngga kepake produk yang dibuat, takut orang ngga setuju dengan pendapatnya.

Terus kenapa? memang ngga semua orang akan setuju sama kita, ngga semua orang suka dengan kita, ngga semua yang kita usahakan bisa berhasil, tapi kita ngga perlu semua itu. Kita ngga perlu semua orang setuju, kita ngga perlu semua usaha kita berhasil. Yang kita perlukan kerjakan dengan maksimal apa yang kita percaya.

Ngomentarin orang jauh lebih gampang daripada berkarya, tapi rasa senang ngejalaninya dan manfaat yang dihasilkan bukan dirasakan sama komentator tapi aktor.

Hasilnya memang bukan kita yang nentuin, kita cukup berusaha dan berdoa. Kalau kita ngga ngelakuin apa-apa, itu resiko yang paling besar. Kata Seth Godin “bermain aman” resikonya lebih besar dan berani ambil resiko jauh lebih aman.

Katanya (saya sih percaya) orang-orang menyesal bukan karena apa yang dilakukan, tapi karena apa yang NGGA dia lakukan. Jadi jangan tunggu indomie sirna dari muka bumi ini baru action, kerjakan sekarang