“Semakin lama diam, semakin cepat tenggelam seseorang/sesehewan di laut”. Bukan ngga mungkin, kita & sekitar juga akan tenggelam kalau kita diam, ngga ngubah apa-apa. Katanya dulu power-ranger ada banyak, ada yang warna ungu campur ijo, cuma mati karena pas ada musuh orangnya ngga berubah :P

Salah satu prinsip di agama saya “kalau mau selamat di dunia dengan ilmu, kalau mau selamat di akhirat dengan ilmu, begitu juga keduanya”. Jadi cukup normal kalo kita harus concern ke dunia pendidikan tercinta.

Kita terbiasa (dan cinta) dengan sistem, dengan diatur, dengan kata orang. Masuk SD, SMP, SMA, Kuliah, Cari kerja kalau bisa PNS dan kejar jabatan setinggi-tingginya. Takut hidupnya ngga terjamin kalau salah satu tahap ini lewat dari daftar pengalamannya. Hmmm.. yang ngejamin hidup siapa sebenarnya.. sistem? kata orang?

Setiap naik kelas, kita harus lewat ujian, kalau ada satu mata pelajaran yang ngga lolos, harus ngulang 1 tahun, dicap nakal, dicap gagal :’ . “Maaf bu, maaf Pa .. anak Anda cepat bosan, malas” Ya iyalah! ngulang semua pelajaran SATU TAHUN, duduk nunggu setengah jam aja kita udah kesel, apalagi SATU TAHUN.

Saat kuliah kita ngejar yang namannya GELAR, ST, EsKopi, dan es segar lainnya. Kita rela bayar orang mahal buat ngerjain skripsi, kalau udah kepepet, terpaksa merayu penguji yang “terbuka hati dan kantongnya” untuk lewat jalur belakang (mau ke belakang mane Tong!)

Ngga cukup kuliah, mantan mahasiswa nyari kursus-kursus, softskill katanya, karena ngga pede, bukan ilmunya yang dicari, tapi sertifikat, kaya tanah, harus ada kertas yang ditanda-tangani, biar tanahnya makin mahal, kertas yang diakui lembaga (sekalian lem korea) yang bisa sebagai pemberat saat lamar kerja.

Nyari kerja pun gitu, nyari koneksi katanya macam HAPE, nyari kunci jawaban (busyee.. kunci motor sekalian) biar tesnya 100 semua. Diterima kerja, kerjakan apa yang disuruh bos, menikah, punya anak dan mengulang paragraf pertama untuk anaknya.

Yakin hidup yang kaya gini yang dimau? “Terus Gue harus nyari doraemon, balik ke masa lalu gitu?” Ya ngga gitu juga keles, mulai dari kita sekarang, yang sadar kalau ada yang ngga bener, tularkan virusnya.

Guru bukan lagi seseorang yang ngajar hal yang sama bertahun-tahun. Guru juga harus terus improve diri sendiri, harus belajar hal yang baru, harus ngajar hal yang baru.

Sekolah ngga boleh lagi tempat ngecap orang gagal, mana yang sukses mana yang ngga. Kalau ada nilai yang dianggap ngga lulus, dekati muridnya, tanya masalahnya dimana, nilai diperbaiki dan lanjutkan pelajarannya.

Kita anggap bocah-bocah malas, dianggap ngga bakat, dst. Guru dan sekolah harus perannya sebagai mentor. Ohiya saya lupa, kalau dari tadi saya bilang guru, yang dimaksud bukan cuman guru di sekolah, tapi semua orang yang baca (orangtua, teman dll.)

Kita harus jadi mentor, jadi orang yang enak diajak ngobrol, tahu kalau lagi ngga bisa belajar mungkin ada masalah, mungkin ada yang dia ngga suka dst. Cari masalahnya! Jangan tutup pintu pertanyaan, kalau pintu ini udah ketutup, udah ngga ada yang keluar dari blackhole (macam Yugioh) ini.

Kebayang ngga gimana kalo expert dari bidang masing-masing, mau ngeshare ilmunya online. Simplenya kalau di sekolahkoding saya (walaupun bukan expert) ngeshare seputar programming. Nah, tapi di bidang yang lain, di arsitektur, kimia, IoT dan lain-lain. Orang bisa belajar dimana aja & kapan aja, ngga harus di kota-kota gede, ngga harus ngikutin jam sekolah. Ngga ada yang nilai, ngga ada yang nentuin dia gagal.

Mau offline, mau online, tetap sebarkan ilmunya, ngga perlu lewat izin orang, jangan nunggu s7 baru ngeshare ilmu.

Kasih bocah-bocah (sampe gede sih, ngga bocah aja) kesempatan terbuka, mau jadi apa, bukan persempit pilihan, ngga harus jadi dokter atau PNS semua (by any means, respect dua pekerjaan ini, sayangnya ini yg sering jadi standar “sukses”). Kasih tempat bertanya yang nyaman dan ruang buat berkarya.

Belajar cara belajar, belajar ngejalanin sesuatu karena ada tujuan, belajar berani berpendapat, belajar mikir, belajar bertanya, belajar salah, belajar gagal, belajar beda dari yang lain. Bukan Lagi: -semua nilai harus diatas “X”, kalau ngga, berarti gagal, harus ikut jawaban yang ditentukan, ngga perlu mikir, pokoknya ikut! - Ini kan kaya jelangkung suka narik-narik

Dan paling penting bukan cuman pinter, ngapaiiiiiinnnn, pinter-pinter tapi serigala, eh pinter-pinter tapi kasar sama orang. Nganggap rendah pekerjaan lain, kan ngga oke(oce :P) . Kasih tahu sifat juga penting, buat dirinya & orang lain. Pinternya bukan cuman biar dia hidup makmur, tapi gimana bisa ngasih manfaat dan nyelesaiin masalah orang lain.

Salam Olahraga!