Kapan terakhir kali kamu mikir?
“hmm maksudnya?”
mikir beneran, merenung, ngga ditulis di socialmedia, bukan ngobrol sama orang, tapi benar-benar sendiri, mikirin sesuatu.

Kita terbiasa dengan aktivitas yang sudah terjadwal, yang kuliah akan masuk kuliah sesuai waktunya, di sela-sela ngisi waktu kosong dengan main game atau aktivitas lainnya.

Apalagi sudah kerja di kantor yang waktunya fix dari jam 9-5 misalnya. Semua kerjaan akan ditentuin dari atas, ngga perlu pusing mikir KENAPA, tinggal ngerjain dan mikir dikit BAGAIMANA cara ngerjain tugasnya.

Karena jadwal yang udah teratur ini, kita jadi cenderung “mengalir dengan air” ngerasa ngga perlu lagi mikirin sesuatu, asal eksekusi tugasnnya dengan benar.

Saya kasih contoh misalnya di kampus/sekolah contohnya ketika tugas akhir, bikin skripsi, kita panik nyari judul “yang bisa diterima” karena ada deadline. Kita ngga mikirin apa satu topik yang kita bener-bener peduli dan bisa kontribusikan dengan ilmu ini.

Kita ngerasa skripsi jadi akhir ilmu kita buat dapetin gelar, buat dapetin kerjaan. Kita ngga mikirin gimana kalo tugas ini saya kerjakan bisa bermanfaat di luar kampus, bisa diimplementasikan dengan real. Kalo ini semacam project, kita ngga mikirin siapa orang-orang yang tepat yang bisa kita ajak gabung untuk merealisasikan proyeknya bukan sekedar tulisan skripsi.

Tugas skripsi jadi sekedar salah satu checklist yang harus dilakukan, bukan “saya pengen bener-bener nulis skripsi karena saya mau, karena saya punya alsan yang kuat buat nyelesaiin ini, tapi karena ini syarat.”

Saya ingat banyak dapat email yang nanyain, mana yang bagus, kuliah atau ngga? Saya pengen orang-orang kaya gini, gimana bukan pada akhir kampusnya, baru mau mikirin tugas semester akhir, tapi pada saat awal dia mau kuliah dia mikir, kenapa mau kuliah? kenapa harus kuliah? kenapa jurusan ini? karena cuman ikut teman, karena ikut kata orang tua, atau ada sesuautu yang mau kita kerjakan, kita punya visi gede, yang harus lewatin tahap kuliah atau bisa belajarnya disini.

Hal yang sama ketika milih kuliah, jangan lagi alasannya “karena perusahaan x ini doang yang mau nerima, atau karena ini pilihan akhir” tapi bener-bener mikir, saya suka ngga dengan kantor saya ini, kalo kerjaan saya bagus, yang makin sukses cuman kantornya, atau ada impact yang bisa lahir di masyarakat (masyarakat.. kaya walikota aja bahasanya :P)

Kalau di tempat kerjanya teman-teman, apakah kita tipe yang diaksih kerjaan terus langsung ngerjain, atau jadi orang yang nanya kenapa ngerjain ini, bukan cuma dalam hati, tapi berani bersuara pas meeting, berani angkat tangan, dilihat semua orang, kenapa ini penting. Mikir kalau tujuannya A kenapa kita ngga coba cara lain, (kasih solusi dari hasil mikir) kasih alternatif bukan telan obat 100%.

Terus gimana buat yang ngga kerja, buat teman-teman yang mau wirausaha sendiri. sama, harus mikir! mikirnya serius, mikirnya pake waktu! apakah yang mau kita kerjakan ini penting, apakah produk yang kita buat bakal bantu banyak orang atau saya sekedar mau uang. Kalo sekedar mau uang, kenapa ngga kerja aja yang gajinya gede, ngapain cape-cape usaha sendiri.

Kongkritnya? setiap pagi sebelum mulai ngerjain todolist yang kita tulis2 di kertas atau ada di laptop, coba pikirin lagi apakah ini penting, kalau ada banyak yang penting, apakah ini prioritas, apa yang harus saya lakukan hari ini, yang bisa bikin saya satu langkah lebih dekat ke misi saya sebenarnya.

Begitu juga dengan sebelum tidur malam, coba pikir lagi, apakah kerjaan kita hari ini udah puas? kalau saya masih hidup besok, apa yang bisa saya kerjakan besok untuk bikin satu langkah lebih dekat ke misinya.

ada banyak yang bisa kita lakukan, ini yang ngebedain kita dengan ciptaan seperti hewan atau tumbuhan, kita punya akal, kita bisa mikir, maksimalkan jangan jadi pajangan doang. Ada banyak hal luar biasa yang bisa kita lakukan, asal mau berpikir